Friday, May 26, 2017

Banyak Cerita di Ramadan Pertama

Assalamualaikum....

Saya hadir kembali setelah kemarin sempat bercerita tentang "The Legend of Somplak" Kok sekarang jarang bikin cerpen yah? Haduh iya tuh. Gimana nih, buat mengembalikan semangat menulis saya. Sedikit cemas sih, gara-gara vacum kemarin dan fokus sama kesibukan di luar jadi jarang nulis. Padahal kesibukan sih, bukan alasan. Harusnya saya tetap bisa menulis cuma gara-gara malas terus mengatasnamakan kesibukan jadi ya begitu deh. Manja.

"Hanya ada dua rahasia penulis hebat di dunia ini yaitu, banyak membaca buku-buku yang berkualitas dan banyak praktek menulis setiap hari."

Kalimat itu bagaikan tamparan bagi saya, padahal saya percaya selama masih memiliki dua tangan, jari-jari ini tetap bisa menari, di atas keyboard komputer, keypad ponsel ataupun pakai cara lama, menari-nari bersama pena. Padahal saya salah satu pengagum J.K Rowling. Harry Potter tidak tercipta di atas keyboard komputer termahal di dunia, tidak diketik di dalam ruangan dengan dekorasi terindah, atau di depan pemandangan alam yang menakjubkan.

Tapi saya, begitu banyak alasan hingga melupakan janji untuk tetap menulis setiap hari. Dasar manja. Yeah, sebut saja saya penulis manja. Dasar...

Tapi gimana lagi dong, saya harus membagi waktu antara mengajar, merintis bisnis hijab yang baru saya mulai dan jalan-jalan bersama Somplak. Plakk.


Kebetulan kegiatan di sekolah saya sudah berhenti di awal bulan Ramadan ini dan baru mulai masuk lagi nanti seusai lebaran. Meskipun tugas dari sekolah lumayan ribet nih, untuk tahun ajaran baru mendatang. Yeah tapi masih bisa leha-leha, santai, ngedibug, guling-guling di rumah lah selama sebulan ini. Selain itu saya mau mulai menulis lagi. Melanjutkan draft draft yang terbengkalai.


Dan yeay...
Kita bertemu lagi di bulan Ramadan. Sempat ada ketakutan juga sih, kemarin. Bisa tidak ya saya bertemu dengan Ramadan lagi. Karena satu bulan rasanya begitu cepat. Masih ingin tarawih, tadarus, sahur bersama. Tapi rasanya sekarang pun percuma. Cerita di bulan Ramadan akhir-akhir ini tidak sesemarak ketika aku masih kecil. Sepulang dari shalat tarawih barusan sambil ngobrol sama Kiki. Bahwa dulu saat bulan Ramadan biasanya ada acara patrol keliling kampung, kalau sekarang lebih suka bangun pakai alarm sendiri sendiri, kalau dulu ada perang meriam bambu kalau sekarang pakai petasan yang bahaya (eh btw meriam bambu sama petasan lebih bahaya mana?), kalau dulu tadarusan di Mushola atau Masjid bisa sampai tengah malam tidak jarang sampai menjelang sahur, kalau sekarang pukul 10 malam saja sudah pada bubar, kalau dulu Masjid Masjid atau Mushola penuh di awal malam tarawih, kalau sekarang. Tadi saja saat berangkat tarawih dua gadis yang sedang duduk-duduk di depan rumahnya melihat dengan wajah curiga, begitu pula sama nenek-nenek yang nyeletuk, "Kari isuk lak budal." Intinya saya dianggap terlalu awal berangkat ke Mushala yang jaraknya lumayan dari rumah.

Baru pindah rumah sih, kalau kemarin jarak dari rumah ke Mushola yang hanya berjarak beberapa rumah jadi bisa nyantai dikit berangkatnya. Enaknya mah, gitu kalau rumah dekat dengan Mushola. Eh tapi dulu saya pernah tinggal di rumah yang jaraknya hanya sejengkal dari Masjid. Ibarat dari rumah mau ke Masjid tinggal lompat hap lalu sampai.

Sudahkah kalian saling mengirimkan pesan saling mengucapkan maaf?

Kalau dulu, di awal bulan Ramadan begini hp pasti ramai dengan sms sms berisi permintaan maaf. Padahal zaman dulu biaya mengirim sms relatif masih mahal dibanding sekarang yang jauh lebih mudah dengan beragamnya media sosial dan platform chatting.

(Isinya sepi)

(cuma ada satu pesan dari salah satu murid)
(dan satu pesan lagi dari rekan mengajar)

Pokoknya cerita Ramadan belakangan ini rasanya kurang greget gimana gitu. Apa ini cuma perasaanku saja atau teman-teman pembaca juga merasakannya.

Yuk, sharing pengalaman kalian juga.




Artikel Terkait

Banyak Cerita di Ramadan Pertama
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

6 komentar

May 26, 2017 at 8:46 AM delete

Alhamdulillah kita dipertemukan lagi dengan bulan istimewa yaitu bulan Ramadhan
semoga bisnis hijabnya lancar ya
ya hp gitu sih rame menyampaikan pesan baik bm maupun wa, ada jg yg sms, kayaknya msh budaya itu hehe
met menunaikan ibadah puasa ya salam

Reply
avatar
May 26, 2017 at 2:07 PM delete

selamat menjalankan puasa pertama mbak fara , hehehe. ya semakin bertambah umur. kita erasakan bulan puasa. akan terasa berkurang ketika sendiri. tapi ketika sudah berkeluarga. pasti lebih seru, gitu mbak :D heeheheh

Reply
avatar
May 28, 2017 at 1:30 AM delete

oh iya met berpuasa ya Fa.? Semoga ibadah puasa kita di tahun ini berjalan lancar tanpa ada suatu halangan.., Amiin.


Nanti HPnya biar aku yang ramein., biar nggk guling2., hehe

Reply
avatar
May 28, 2017 at 10:29 PM delete

Sembari guling-guling sekalian nulis ya, Teh..hehe
Wah sebulan libur, bisa buat istirahat dan memfouskan ke hobi ya..he

Asik tuh, dekat ke mushola. Selain lebih terdengar adzan berkumandang, bisa tepat waktu ya :)

Kurang greget kalau sendirian, tapi kalau bareng sahabat pasti lebih greget..hehe

Aku sendiri lebih asik ngabuburit dengan gowes menelususi macetnya kota istimewa. Macet karena banyak yang ngabuburit juga..hehe

Ini kunjungan perdana apa bukan ya. Lupa..he
Btw, salam kenal ya..

Reply
avatar
May 29, 2017 at 7:14 PM delete

Selamat puasa mbak !


Kirimin saya takjil dong mbak

Reply
avatar
June 1, 2017 at 3:47 PM delete

Sepertinya sama dengan saya sist cerita awal Ramadhan ini kurang greget karena sayanya di kejar waktu untuk urusan yang tak bisa dielakan lagi, tapi alhamdulilah meski nggak greget tapi bisa menjalankan puasa. Hehe

Reply
avatar